Monday, March 27, 2017

Pencapaian (1)

Dulu gue dianggap sebagai anak yang pemalu dan pengecut. Gue masih inget masa-masa di mana gue takut untuk pergi ke toilet karena gue ngga punya nyali untuk izin ke guru TK gue. Ah, belum lagi insiden telur putih yang saat ini masih terbayang jelas di pikiran gue.

Singkatnya, di TK gue dulu ada jam makan siang di mana pihak sekolah nyediain makanan untuk setiap muridnya. Ada satu peraturan utama yang harus dipatuhi seluruh murid: ngga boleh menyisakan makanan pada piring masing-masing. Waktu itu, menu makan siangnya adalah nasi goreng telur ceplok (yeah, kerennya sih sunny side up). Karena gue ngga suka bagian putih dari telur, gue menyisihkan telur putih di pinggir piring. Selesai jam makan siang, guru gue manggil gue setelah ngeliat seonggok telur ceplok yang bolong pada bagian kuning telurnya di piring gue. Intinya semuanya terjadi dengan begitu cepat. Satu hal yang gue tau, guru gue maksain itu putih telur masuk ke dalam mulut gue. Dan gue tidak memberikan perlawanan apapun.

Beberapa detik setelah guru gue maksain gue untuk menelan dan memastikan bahwa gue telah menelan putih telur itu, gue muntah-muntah HAHAHAHA. Pada akhirnya, nyokap atau mbak gue bilang kalo sebenernya gue ngga suka telor putih. Dan yeah, itu semua terjadi karena gue ngga punya nyali untuk bilang kalo gue ngga suka telor putih.

Kalo gue pikir-pikir, kayaknya dulu gue punya anxiety disorder ya WKWK 

Setelah masuk SD, April kecil punya tekad untuk berani ngomong ke guru dan yeah, menurut gue April kecil did a pretty good job walaupun masih malu-malu. Setelah gue berani ngomong ke guru (termasuk nanya-nanya kalo gue ngga ngerti), nilai gue langsung meroket dan akhirnya keterima di salah satu SMP terbaik di Jakarta. Percayalah, dulu gue pintar.

Tapi masih ada satu masalah, gue masih takut untuk ngomong di depan banyak orang. Setiap gue disuruh baca suatu kalimat di depan kelas, atau disuruh untuk mempresentasikan suatu tugas, gue keringet dingin sampe pada poin di mana gue sesek napas. Waktu ujian praktek nyanyi misalnya, beberapa hari sebelum hari besar itu, gue sakit karena kepikiran hal itu HAHAH. Sampe sekarang gue ngga inget memori gue nyanyi di depan kelas pas SD sih. Jangan-jangan gue memang ngga ikut ujian praktek nyanyi ya...

Lulus SD, gue punya tekad untuk mengalahkan sifat pemalu gue. Satu-satunya cara yang gue pikirkan pada saat itu adalah mengubah image gue menjadi orang yang benar-benar kebalikan dari gue. Kalo sebelumnya gue ngga inget memori gue saat nyanyi di depan kelas pas SD, di SMP kebalikannya: gue inget dengan jelas pertama kali gue nyanyi di depan kelas pas SMP. Judul lagunya Burung Tantina, lagu daerah Maluku. Saat bagian note yang tinggi, gue bener-bener false saking gugupnya sampe satu kelas ketawa, termasuk gurunya.

Sebelumnya gue selalu gelisah gimana nanti kalo gue melakukan kesalahan di hadapan orang banyak, kalo mereka ngetawain gue karena kesalahan itu. Pasti malu abis, pikir gue. Tapi, ngeliat mereka semua ketawa saat itu, gue merasakan sesuatu yang ngga pernah gue rasakan sebelumnya: gue merasa diri gue mendapatkan energi dan... it actually felt so good and addicting. Itu adalah pertama kalinya gue membuat seisi kelas tertawa.

Dari momen itu, gue sadar kalo lo melakukan kesalahan, orang-orang di sekitar lo mungkin akan menertawakan diri lo karena kesalahan itu. Sekarang tinggal pilihan lo untuk membiarkan mereka ngetawain lo, atau membiarkan diri lo tertawa bareng mereka. Dan konsekuensi dari melakukan kesalahan ngga semenakutkan dari yang gue kira. So, it's okay to make mistakes as long as you don't make the same mistake twice.

Jir, semua kegelisahan gue saat ini sebenarnya udah kejawab di paragraf di atas.

Intinya, insiden Burung Tantina itu merupakan titik balik gue menjadi diri gue sekarang (yang sebenarnya masih bukan siapa-siapa sih wakaka). Semenjak itu, gue senang melontarkan jokes-jokes aneh dan membuat orang-orang di sekitar gue ketawa. Bahkan gue membuat blog ini awalnya karena pengen menghibur teman-teman gue dengan cerita konyol di antara pertemanan kita. Gue ngga nyangka kalo membuat orang tertawa akan semenyenangkan ini HAHA.

No comments:

Post a Comment

Tanya kenapa?