Tuesday, December 31, 2013

A Great Decision

2013 adalah tahun yang penting buat hidup gue, karena di tahun ini gue diharuskan untuk mengambil keputusan untuk hidup gue kedepannya, kayak milih jurusan di SNMPTN. Lo gabisa milih jurusan random buat kuliah lo kan? Karena katanya sih kuliah itu menentukan masa depan lo banget. Lo mau jadi dokter, kuliah lah di FK, atau lo mau jadi akuntan, lo kuliah di FE. Berarti lo di Fasilkom pengen jadi programmer dong, Pril? Ngga juga sih, tapi gue selalu tertarik dengan web dari gue SMP semenjak gue suka ngedit-ngedit template blog. Ya, blog, lo adalah salah satu alasan gue masuk jurusan IT.

Tapi gue ada alasan lain kenapa gue masuk Fasilkom. Awalnya gue pengen teknik sipil karena gue tertantang untuk bikin jembatan wkwkwk sampah. Sampe akhirnya gue mikir, kasian nanti anak suami gue di rumah kalo gue bikin jembatan di luar kota HUAHAHAHAH ya nggak gitu juga sih, tapi bener kan kan kan? Cukup suami gue kelak aja yang begitu wakaka ini apasih.

Yaudah, akhirnya gue memilih Fasilkom UI. Sempet mikir STEI ITB tapi nyokap gue gabolehin di luar Jabodetabek. PLUS, dua temen gue yang kastanya jauh lebih tinggi dari gue jika dilihat dari otak udah milih STEI, jadi gue ngalah aja lah. Karena bener-bener ga pengen UI, di SNMPTN gue cuma milih 1 jurusan untuk UI, 2 jurusan lain gue milih ITS dengan tanpa restu nyokap kalo gue di ITS wkwk. Tapi akhirnya nyangkut juga di UI.

Itu keputusan terbesar yang gue ambil di tahun ini, bahkan selama hidup gue. Gue milih SMP dan SMA selalu kontradiksi sama keinginan nyokap, dan berakhir di tempat yang ga gue sangka kalo gue bakal jatuh cinta sama tempat itu. Begitu juga sama Fasilkom. Fasilkom bukan pilihan utama gue dari awal, dan nyokap gue juga pengennya yang lain, tapi akhirnya gue bersyukur berada di tempat ini dan kenal dengan orang-orang yang ada di dalemnya. Paling engga, gue ngga nyesel ga ngambil STIS gue wkwkwk

Gue juga ga nyesel masuk 81 yang gue tes mandiri disana karena paksaan nyokap, mungkin karena reputasinya yang lumayan bagus jadi perhitungan gue diterima undangan. Dan 49, gue gapernah nyangka gue masuk ke sekolah yang katanya anak-anaknya dewa. Tapi gue masuk 49 sebenernya karena gue kesel sama nyokap yang maunya gue masuk 109 dan gue gamau. Terus tanpa ngomong ke nyokap gue milih 49 wakakak, dan terus nyangkut. Nyokap gue yang hepi.

Tapi terima kasih untuk nyokap gue, karena kalo gaada yang bawelin gue, mungkin gue ga berakhir disini.

Semakin bertambah tahun, pastinya semua keputusan yang gue buat akan berpengaruh untuk hidup gue ke depannya. Oleh karena itu, gue ga berharap banyak untuk 2014 dan ga perlu sederet list untuk resolusi 2014. Resolusi? sounds like wacana to me. Jadi gue berharap gue bisa lebih dewasa dalam memilih keputusan, dan gaperlu dibawelin nyokap untuk memilih yang terbaik aamiin

4 comments:

  1. Sound like wacana to me. Ngga tau pril, lo ada di timeline blogspot dan gw jadi baca blog lo lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah cocon :') gue juga ngeliat timeline blogspot dan baca-baca semua postingan baru lo koook wkwk

      Delete
    2. Kenjen abis masa2 ngetawain blog lo ahhh... :')

      Delete
    3. Walaupun ngeselin ya con, gue kangen juga kok blog gue dihina-hina sama lo bima anggit yede :') walaupun sebenernya sih ga cuma kalian yang menghina wkwk sedih ceritanya

      Delete

Tanya kenapa?