Thursday, June 20, 2013

Registrasi PTN

Gue mau cerita waktu gue registrasi PTN.

Nyampe Balairung jam setengah 7-an, bareng nyokap. Udah sok-sok-an ngantri di pintu Utara, tau-taunya fakultas gue di pintu Selatan bareng anak-anak FT. Gue pake kaos oblong merah kegedean, soal-nya anak-anak fakultas gue pada janjian pake baju merah. Gue tadinya udah pake baju item, tapi takut saltum diantara anak-anak berbaju merah, akhirnya gue ganti baju jadi kaos merah satu-satunya yang gue punya. Gue pikir ntar ngumpulnya per fakultas kan.......

Pas ngantri ketemu juga anak berbaju merah, dia langsung bilang "Fasilkom yaaaa? Abis bajunya merah" wakakak. Ketemu Shobri juga, temen smp. Pas ngambil nomor antrian, gue dapet no 501.......satu-nya itu lo :''

Pas di tangga, ada yang manggil gue, Icha Rissandi, gue langsung heboh. Akhirnya gue gajadi lonely di balairung, cengo sendirian, kenalan sama temen satu kos nya Icha juga, Sana.

Setiap ada anak yang berbaju merah gue dikecengin sama Icha dan Sana :') terus pas udah pada ngumpul di Balairung, anak-anak berbaju merah berbondong-bondong ke tribun yang deket perbatasan antara anak Saintek di pintu selatan sama anak Soshum di pintu utara. Terus anak Fasilkom yang ketemu gue diantrian itu juga berdiri, bilang ke gue "Ngga ikut kesana? Itu anak-anak Fasilkom pada disana...."

Gue galau. Kata Icha, "Udeeh sini aja". Tapi gue gaenak, sebagai anak berbaju merah, gue harus berada di komunitas gue. Pas udah jalan di tangga, orang UI-nya bilang "Itu tolong yang di tribun perbatasan antara Soshum dan Saintek jangan disana itu!" mampuslah. Terus yang lainnya pada ngetawain wakakakak. Gue malu abis. Tapi muka gue tebel :')

Abis itu nungguin, prakiraan gue, gue dapetnya jam setengah 11-an, ternyata bener. Pas ngukur jas kuning, gue udah ngambil yang M dengan sok kurusnya. Ternyata tangannya cingkrang :' tapi badannya pas. Pas ngukur yang L, kegedean, tapi tangannya pas....

Abis itu di loket 3, ngambil username sama password, yang lainnya pada lancar. Pas di gue kata bapake "Kamu ke PMB dulu sana. Kamu belom bisa registrasi." Nahloh, mampus. Terus gue ditemenin kakak berjas kuning ke gedung PMB setelah muter-muter. Disana, gue ketemu kakak berbaju ijo ditanyain kenapa. Tapi gue juga gangerti kenapa gue disuruh ke PMB. Akhirnya gue, ditemani 2 kakak berbaju ijo ke Balairung lagi. Nyampe sana baru dijelasin katanya gue belom diverifikasi tapi padahal gue udah lo hari Minggu kemaren. Balik lagi ke gedung PMB. 2 kali gue bolak-balik Balairung-PMB-Balairung-PMB-Balairung.

Nyampe gedung PMB gue duduk bersama seorang camaba FH. Masalah dia dan gue sama, sama-sama belom di verifikasi. Terus datang lagi orang, Chinese, anak FH, masalahnya sama kayak kita. Kita bertiga nungguin agak lama. 30 menitan. Baru ada ibu-ibu datengin kita.

Ditanyain nama-nya satu-satu. Terus dia masuk lagi. Nunggu dia selama 30 menit lebih, baru dia keluar lagi. Ngasih tau ke anak FH yang nggak chinese masalah dia kenapa.

Ternyata anak itu nilai rapor-nya sama nilai di online beda, jadi belom bisa diverifikasi. Dia disuruh pulang, minta surat keterangan dari sekolah, dan dateng ke UI besoknya jam 10 bawa perwakilan guru. GILAK. Gue langsung asmaul husna saat itu juga. Masa iya nilai rapor gue salah? Gue udah ngecek berkali-kali gaada yang salah kok. Gue langsung deg-degan. Yang lebih parah, kata ibu itu ke anak FH itu "Maaf ya, kamu belom bisa jadi mahasiswa UI untuk sekarang ini. Nanti kamu ikut OBM tahap 2 bareng yang SBMPTN"

Mampus. Zikir gak henti-henti.

Abis itu ibu-nya bilang "Untuk April dan (lupa namanya siapa, anak FH yang chinese pokoknya), tulis NPM nya disini ya."

Gue sama anak itu nulis NPM, anak FH yang ga Chinese langsung pergi. Agak kasian sebenernya. Terus abis itu ibu-nya pergi lagi lama banget. Disaat nunggu, udah banyak anak-anak yang dateng ke meja kita dengan masalah yang sama. Gue cuma mikirin gimana ntar kalo nilai rapor gue salah. Gue udah berkali-kali ngecek kok, dan berkas gue lengkap, bayaran lunas.

Ibu-nya dateng lagi setelah nungguin lebih dari 30 menit. Dia ngutamain orang-orang yang baru dateng daripada gue dan anak FH yang chinese itu. Baru deh setelah gue nyelak, nanyain masalah gue apaan, dia bilang, "Untuk April dan (anak FH itu), udah boleh ke loket 3 lagi ya, udah diverifikasi. Maaf ya, sebenernya kesalahannya bukan di kalian, tapi di kita..."

Rasanya tuh kayak pengen bilang Alhamdulillah sama Kampret dalam waktu bersamaan. Alhamdulillah, karena nilai rapor gue gaada yang salah. Kampret, karena gue udah nunggu 2 jam ternyata masalahnya cuma gue ga di klik verifikasi sama yang ngurus verifikasi rapor gue. Gue balik lagi ke Balairung. Gue jadi kloter akhir. Kloter yang nomor antriannya 650 lebih.

Ketemu Icha di gedung PKM buat tes kesehatan. Dia udah selese :') seharusnya gue barengan sama dia :')

Ngantri lama. Duduk geser duduk geser. Bangku-nya sampe miring mau jebol (serius). Abis itu disana ketemu Nona, Nona si cewek Ambon yang bingung ngisi suku apaan di lembar tes kesehatan. Nona itu temen smp gue, namanya sering nongol di blog gue jaman SMP wkwk.

Akhirnya gue bareng dia sampe akhir. Ketemu anak-anak Fasilkom juga, semua berbaju merah lo.

Oiya, nyokap gue ga nungguin gue di UI. Dia ke rumah budhe gue yang deket UI. Tidur nyenyak doi disana. Pas udah ke stand OKK dan fakultas, boleh pulang. Plis, gue rombongan terakhir di UI yang pulang. Jam 5.20 sore. Nyokap gue nyuruh gue ke rumah budhe gue naik angkot.

Ya, angkot.

Gue gatau depok sama sekali. Naik angkot dengan sok taunya. Abangnya bilang "Depok Timur semua ini kan ya?"

Mampuslah, gue gatau mana Depok Timur Depok Utara atau Depok Selatan. Gue iya iya aja. Orang nyokap gue nyuruh naik angkot itu sampe ujung. Ternyata abangnya muter-muter. Seharusnya deket jadi jauh. Gue iye iye aja lagi abangnya nanya apaan juga.

Gue nanya tukang gorengan alamat rumah budhe gue arahnya kemana, abangnya gatau! Mampus nyasar. Tiap angkot lewat gue tanyain "Cimanuk bang?" "Bukan neng...."

Akhirnya ada angkot yang gue tanyain. Abangnya ngangguk doang. Mencurigakan banget kan. Ntar kalo gue dibawa muter-muter terus gue lompat dari angkot di berita headline nya "Camaba UI loncat dari angkot" kan galucu.

Yaudah, ternyata bener. Deket banget lagi, mending gue jalan kaki. Nyampe rumah budhe gue dengan selamat. Jam setengah 7 malem. Niceee.

No comments:

Post a Comment

Tanya kenapa?