Sunday, June 27, 2010

pergi nganter dhimar *judulnya gabagus banget

Azeeeek dhimar gue jadiin judul blog post gue kali ini eaaa. well, gue mau cerita aja tentang kejadian bego yang gue alamin waktu nganterin dhimar ke dokter gigi-nya yang ada di kartika chandra di Gatot Subroto *kalo gasalah.

jadi kejadiannya itu hari kamis-entah-tanggal-berapa-ya, pokoknya hari itu kelas 9 SMPN 49 abis cap tiga jari SKHUN. sebelumnya, Dhimar memang udah ngajakin gue ke gramed. yeah, gue mau mau aja. dan terutama gue tambah semangat ikut pas si ghina sms gue bilang "TRANSPORT+MAKAN DIBAYARIN DHIMAR" owowowowow, I like gratisan!

tapi gajuga ya, sebenarnya gue pengen ikut ke gramed cuma pengen beli vcd Percy Jackson yang original. sorry ya, untuk logan lerman, big no-n0 deh bajakan wkwk.

nah, dateng deh tuh gue ke sekolah jam 8-an, terus disambut oleh Awanis dan Ayu Suwardi *oke ga nyambut juga sih sebenarnya. terus tiba-tiba di pertengahan percakapan kita, datanglah Ghina Hanny dari kejauhan. tau ga si, dia itu dari rumah aja jam setengah tujuh-an, pas gue baru bangun tidur. nyampe sana jam setengah delapan. padahal janjiannya jam 8 -___-

pokoknya bla bla bla kelas 95 dipanggil untuk cap tiga jari. yaudah deh gue sama ghina berjalan menuju lab IPA. gue dapet giliran sama Ghina, Yuniar, Jembo, sama Hammam. terus si jembo sama hammam ngasih bayaran gitu. nah loh, gue kan belom lunas. terus bu helda *ya bukan sih namanya, ngecek satu-satu. "Aprilia belom bayaran dari bulan Desember" kata die, "Yuniar belum bayar dari bulan Oktober. GHINA BELOM BAYARAN SATU TAHUN!" terus si Ghina langsung gelagapan, "Lah mana saya tau bu, saya ga pernah ngurusin gitu-gitu" terus karena si jembo sama hammam lunas bayaran, mereka didahulukan gitu. abis mereka, gue, baru Yuniar, dan yang terakhir Ghina. nah tuh kan, sekolah jaman sekarang mah duit diutamakan, otak dinomor duakan. ckck

pokoknya udah gitu, gue sama ghina bertemu Dhimar, Imeh, sama Nona. terus belakangan Ika karena dia telat. baru deh, gue nyadar kalo ternyata si Dhimar bawa mobil sendiri. pantesan ya, transport gratis. gue pikir naek busway gitu ye. yeah terus akhirnya we marched toward Dhimar's car.

Ghina duduk di depan, disebelah Dhimar yang menyetir. terus Ika duduk di belakang dhimar, sebelahnya Nona. dan gue masuk, duduk di sebelah kiri Nona. yang terakhir baru Imeh. kita semua udah masuk nih, si Imeh mau nutup pintunya. dan oh yeah, pintunya gabisa ditutup. kenapa? karena mobilnya keberatan beban, dan pintunya pas mepet ke jalanan. dengan terpaksa kita semua keluar dari mobil, kecuali Dhimar tentunya *dan gue sama Nona yang males keluar sebenarnya. akhirnya bisa dah tuh ditutup. terus pada nyuruh dhimar "Lu majuan dulu dhim." Dhimar pun men-starter mobil dan YAK! mobil tidak bisa dinyalakan.

terpaksa gue dan Nona keluar. tiba-tiba ada orang gitu yang menawarkan bantuan dan akhirnya si bapak-bapak itu yang menstarter mobil dan mobilnya pun berhasil dinyalakan. terus bapak-bapak itu bilang, "Itu tuh ban mobilnya kempes." ga tanggung-tanggung, dua ban yang kempes. terus si Dhimar bilang, "perasaan tadi gak kempes deh." NAH LOH, gue bertanya-tanya, apakah kami berlima seberat itu sampe membuat ban mobilnya kempes.

ada aja ya halangan mau pergi aja, mulai dari pintu ga bisa ditutup, mobil ga bisa di starter, dan akhirnya ban mobil kempes. At least, that was what i think the last.

terus gue, nona, ika, ghina, imeh nungguin dhimar di seberang sekolahan. kebetulan si tukang pompa ban-nya ada di seberang sekolah. yaudah deh, setelah beberapa menit menunggu Dhimar yang sedang mengisi angin untuk kedua bannya yang kempes, kami pun masuk ke mobil. gila, gue deg degan parah. kalo siapa kek ya, yang nyetir gue gabakal deg degan kaya gini. LAH INI! Dhimar. ganyangka aja gue. dan Dhimar mulai meng-gas mobil. wowowow, gue udah berdoa semoga gue selamat sampai tujuan. dan gue ngeliat ke arah Imeh yang dari tadi megangin safety belt nya yang ga di colokin *ngerti ga maksud gue. mukanya setengah pucet gitu. oh my, waktu itu gue berharap bisa lagi menginjakan kaki ke daratan -___-

pokoknya kita pada lebe lebe banget deh, "DHIMAR AWAS!" "DHIMAR JALUR KIRI AJA!" "DHIMAR JANGAN DEKET DEKET TREK!" tapi akhirnya kita sampe ke hotel kartika chandra. terus kita keluar deh dari mobilnya dhimar. ganyangka gue bisa nyampe ke tempat tujuan.

terus kita berjalan masuk ke sana dan diliatin sama para penghuni hotel kartika chandra. mana rata-rata chinese lagi. kan serem. terus si Imeh ngebet mau ke kamar mandi. yaudah kita ke sana deh. tapi gue ngerasa gak nyaman aja ada disana. kayanya gaenak aja kalo kita berenam bergerombol ngeliatin si Dhimar yang lagi mau ganti karet behel didepan si dokter. yaudah, pas Imeh keluar, gue, nona, sama Imeh memilih untuk kembali ke mobil.

nah disana tuh kejadian menyeramkan terjadi. gue lagi kipasan, Imeh lagi maen hapenya, terus si Nona abis makan bekel-nya. jendela di sebelah gue terbuka lebar, ketika seorang bapak-bapak berseragam hitam-hitam gitu muncul disisi lain jendela. dia bilang apa-gajelas-gitu-kaya-orang-kumur-kumur. yang gue tangkep cuma "Kepanasan, di mobil pak Arief, kesana aja," gitu deh. terus gue bilang, 'Errr-enggak usah deh, kita nungguin orang." terus orang itu bilang, "gapapa, kan dingin di mobil-nya pak Arief"

terus gue nengok ke Nona dan Imeh yang memasang muka melas bercampur ketakutan. terus orang itu ngebujuk pindah gitu ke mobil nya yang katanya milik pak Arief. terus dia tiba-tiba buka pintu mobil terus mindahin mobilnya Dhimar gitu. kan serem gila. ntar mobilnya dibawa kabur lagi, ntar pada ngira gue nona dan imeh yang ngambil mobilnya, entar gue ditangkep polisi begimana? terus dia nyuruh kita kelua. dengan kebingungan parah dan penuh ketakutan, gue bertiga berjalan mengikuti bapak misterius berseragam hitam itu menuju ke sebuah mobil avanza berwarna hitam. gue bertanya-tanya, apakah kami akan di culik? atau akan dijual ke luar negeri? atau dibunuh?

terus si bapak misterius berseragam hitam itu membukakan pintu gitu buat kita *eaaa. terus kami pun masuk bertiga. si bapak misterius berjalan menjauhi mobil dan duduk di pos. setelah melihat dirinya menjauh, kita baru gelagapan "Eh gimana ini?" "Eh kalo kita diculik gimana?" "Nanti kalo yang punya mobil dateng gimana?" "NANTI KITA DIKIRA MAU NYURI MOBIL LAGI!" "Eh jangan mindahin barang-barangnya!" pokoknya bego deh. akhirnya kita nelpon Dhimar, tapi suara yang menjawab bukanlah suara yang kami harapkan, "Ini Ghina' kata suara di telepon. yaudah kita ceritain aja dan nyuruh mereka cepet cepet balik.

dan gue inget sesuatu. sebelum si bapak-bapak misterius berseragam hitam itu muncul secara tiba-tiba, gue ngecek dompetnya Dhimar, dan disana ada kartu pelajarnya. disana tertera nama bokapnya Arief sapaaaa geto gue lupa. NAH, gue dapet pencerahan.

Gue : "Ghin, tanyain Dhimar deh dia punya mobil avanza warna item apa enggak?" (gue menyuruh Ghina lewat telepon.)

Ghina : (setelah beberapa detik tidak menjawab pertanyaan gue. dan jawaban yang sudah gue duga dari tadi) "Iye"

DAN YAK, tak lama setelah itu Dhimar, Ika, dan Ghina muncul. langsung dah kita keluar dan menginterogasi Dhimar. "Dhimar ini mobil bokap lo?" "Dhimar bapak-bapak itu siapa?" "Dhimar itu supir lo bukan?" "Dhimar bokap lo ada disini?" dan lain lain.

dan ternyata itu adalah supir kantornya bokapnya Dhimar. terus Dhimar nyamperin supirnya terus ngomong apa gatau. dan yeah, kita kembali pergi menggunakan mobil karimun-nya Dhimar. padahal, I half expected kita make avanza item tadi -__-

terus abis itu kita makan *gatau dimana tempatnya* yang jelas kita makan KFC. disana, kita berisik banget. mulai dari ngomongin bola ampe bule. iye, ada bule botak yang katanya mirip Pitbull. terus dari Pitbull nyambung-nyambung ke bokapnya ghina *kata Imeh mirip pitbull soalnya. dan seterusnya deh. terus kita ke gramednya, dan yeah, ternyata percy jackson original belum keluar di Indonesia. padahal di Amrik negara asalnya udah keluar. dasar Indonesia(?)
yeah pokoknya gitu aja deh yang bisa gue ceritain soalnya gue udah capek ngetiknya jujur deh (?). pokoknya, abis itu gue menemukan diri gue udah terbiasa disupiri oleh dhimar. yeah, gue rasa dia keren *EAAA, dan gue jadi terinspirasi untuk belajar nyetir mobil

No comments:

Post a Comment

Tanya kenapa?